Home » 10 Penyakit Terpopuler Sepanjang Sejarah Dunia

10 Penyakit Terpopuler Sepanjang Sejarah Dunia

Berikut adalah 10 dari penyakit yang terkenal efeknya pada sejarah (baik melalui angka kematian tinggi atau perubahan cara kita berurusan dengan orang sakit)
http://www.koran-jakarta.com/gambarberita/2010-11-03/Rona/Berita%20Utama%20Rona/GambarBeritaKoranJakarta20101102181945.jpg

10. Tipus
Tifus adalah salah satu dari beberapa penyakit serupa yang disebabkan oleh Rickettsiae. Nama berasal dari typhos Yunani yang berarti berasap atau kabur, menggambarkan keadaan pikiran mereka yang terkena dampak dengan tifus. Gambaran yang dapat diandalkan pertama penyakit muncul selama pengepungan Spanyol dari Granada Moor pada 1489. ini termasuk deskripsi dari demam dan bintik-bintik merah di lengan, punggung dan dada, maju ke delirium, luka gangren, dan bau dari daging yang membusuk. Selama pengepungan, orang Spanyol kehilangan 3.000 orang untuk aksi musuh tapi tambahan 17.000 meninggal karena tifus. Epidemi terjadi di seluruh Eropa dari 16 ke abad 19, dan terjadi selama Perang Saudara Inggris, Tiga Puluh Tahun Perang dan Perang Napoleon. Dalam Perang Tiga Puluh Tahun, 8 juta Jerman dihapuskan oleh demam pes dan tifus. Selama retret Napoleon dari Moskow pada tahun 1812, lebih banyak tentara Perancis meninggal karena tifus daripada dibunuh oleh orang Rusia.

9. Ebola
Demam berdarah Ebola dinamai Sungai Ebola, dimana wabah demam diakui pertama terjadi. Virus ditandai dengan filamen yang panjang, dan memiliki bentuk mirip dengan virus Marburg, juga dalam keluarga Filoviridae, dan memiliki gejala penyakit serupa. Ini sebagian besar tetap tidak jelas hingga tahun 1989 dengan pecahnya di Reston, Virginia. Virus ini telah dikonfirmasi untuk bisa ditularkan melalui cairan tubuh, bagaimanapun, penularan melalui paparan lisan dan melalui pajanan konjungtiva adalah mungkin. Pada tahap awal, Ebola mungkin tidak sangat menular. Kontak dengan seseorang di tahap awal mungkin tidak menularkan penyakit. Sebagai penyakit berlangsung, cairan tubuh dari diare, muntah, dan pendarahan mewakili Biohazard ekstrim. Karena kurangnya peralatan yang tepat dan praktek-praktek higienis, epidemi berskala besar terjadi terutama pada orang miskin, daerah terpencil tanpa rumah sakit modern atau staf medis terdidik.

8. Malaria
Beberapa gejala malaria adalah anemia, demam, menggigil, dan bahkan koma atau kematian. Penyakit ini biasanya menyebar ketika orang-orang yang digigit oleh nyamuk Anopheles, yang terinfeksi dari manusia lain. Setiap tahun, ada sekitar 400 juta kasus malaria, membunuh jutaan orang. Penyakit ini merupakan salah satu penyakit menular yang paling umum, dan masalah serius. Saat ini, tidak ada vaksin yang memiliki dampak besar telah dibuat, tetapi banyak yang sedang diciptakan.

7. Kolera
Dalam bentuk yang paling parah kolera adalah sangat fatal. Jika tidak ditangani dalam waktu tiga jam, orang yang terinfeksi akan mati. Gejala diare, shock, mimisan, kram kaki, muntah, dan kulit kering. Wabah kolera pertama di Bengal, dan dari sana menyebar ke India, Cina, Indonesia, dan Laut Kaspia. Ketika pandemi akhirnya berakhir pada tahun 1826, ada lebih dari 15 juta kematian di India saja. Terapi rehidrasi oral dan antibiotik mengobati kolera.

6. Cacar
Cacar diyakini mulai menginfeksi manusia di 10.000 SM Di Inggris pada abad ke-18 penyakit ini menewaskan sekitar 400.000 orang setiap tahun dan bertanggung jawab untuk sebagian besar kebutaan. Tanda-tanda lainnya termasuk muntah, sakit pinggang, demam, dan sakit kepala. Bukti awal cacar di mumi Mesir Kuno. Diperkirakan bahwa pedagang Mesir membawa penyakit itu ke India, di mana itu tetap endemik selama 2000 tahun. Setelah kampanye vaksinasi sukses sepanjang abad 19 dan 20, WHO bersertifikat pemberantasan cacar pada bulan Desember 1979. Untuk hari ini, cacar adalah penyakit hanya menular manusia telah benar-benar diberantas.

5. Flu Spanyol
Tahun 1918 pandemik flu (biasanya disebut sebagai flu Spanyol) adalah seorang pandemi influenza yang menyebar ke hampir setiap bagian dari dunia. Hal ini disebabkan oleh Influenza yang luar biasa jahat dan mematikan A strain virus subtipe H1N1. Data historis dan epidemiologi tidak memadai untuk mengidentifikasi asal geografis virus. Sebagian besar korbannya adalah orang dewasa muda sehat, berbeda dengan wabah influenza yang paling dominan mempengaruhi pasien remaja, lanjut usia, atau melemah. pandemi berlangsung dari Maret 1918 hingga Juni 1920, menyebar bahkan ke Kutub Utara dan terpencil kepulauan Pasifik. Diperkirakan bahwa di mana saja dari 20 sampai 100 juta orang tewas di seluruh dunia, atau setara dengan perkiraan sepertiga dari penduduk Eropa. Menariknya, flu Spanyol berasal dari subtipe yang sama (influenza A subtipe virus H1N1) sebagai flu babi.

4. Demam Kuning
Gejala Demam Kuning adalah hal-hal seperti demam, menggigil, detak jantung lambat, mual, muntah, dan sembelit. WHO memperkirakan bahwa penyakit ini menyebabkan sekitar 30.000 kematian setiap tahun, ketika dibiarkan tidak divaksinasi. Sebuah wabah yang terkenal demam kuning di Philadelphia, Pennsylvania pada 1793. Penyakit ini menewaskan sebanyak 10.000 orang di Philadelphia saja. Sebagian besar penduduk kota melarikan diri, termasuk presiden. Tapi, walikota tinggal dan hidup dan ketertiban segera dipulihkan. Digambarkan di atas adalah sebuah stasiun karantina demam kuning.

3. Tuberkulosis
Tuberkulosis, atau "konsumsi" seperti yang umumnya dikenal, disebabkan perhatian publik yang paling luas di abad ke-20 ke-19 dan awal sebagai penyakit endemis masyarakat miskin perkotaan. In 1815, Pada tahun 1815, satu dari empat kematian di Inggris konsumsi; oleh 1918 satu dari enam kematian di Prancis masih disebabkan oleh TB. Pada abad ke-20 TB menewaskan sekitar 100 juta orang diperkirakan. TBC adalah penyakit sering mematikan yang biasanya mempengaruhi paru-paru. Gejala batuk, penurunan berat badan, keringat malam, dan darah diwarnai dahak. Kerangka tetap menunjukkan bahwa orang-orang kembali di 7000 SM yang terinfeksi TB.

2. Polio
Polio sangat menular. Ini adalah penyakit yang mempengaruhi sistem saraf pusat dan tulang belakang, kadang-kadang meninggalkan korban lumpuh. Gejala sakit kepala, leher, punggung, dan nyeri perut, muntah, demam, dan lekas marah. Pada tahun 1952, wabah di Amerika Serikat tersisa lebih dari 20.000 anak-anak lumpuh dan lebih dari 3.000 mati. Sejak itu vaksin telah dibuat dan kebanyakan anak dilindungi.

1. Wabah pes
kelenjar getah bening, kulit menjadi merah lalu hitam, napas berat, sakit kaki, muntah darah, dan nyeri mengerikan adalah beberapa gejala. Rasa sakit ini disebabkan oleh membusuk / membusuk daging. Semua penyakit bersama-sama ini telah menyebabkan lebih dari 200 juta kematian. Mungkin pandemi paling terkenal dan mengerikan berada di Eropa pada akhir 1300-an. It was known commonly as the Black Death. Itu umum dikenal sebagai Black Death. Kejadian ini hampir dibelah dua penduduk Eropa. The pes biasanya disebabkan oleh gigitan kutu yang terinfeksi. Sekarang, di zaman modern, beberapa vaksin telah diciptakan, dan orang yang terinfeksi sekarang diobati dan disembuhkan. Digambarkan di atas adalah orang yang menderita penyakit pes selama wabah di Aljazair pada tahun 2003.

sumber:
sumber http://gratisanlounge.blogspot.com/2010/12/10-penyakit-terpopuler-sepanjag-sejarah.html

 
© Copyright 2012 Berita Lowongan Kerja Terbaru dan Berita Unik - All Rights Reserved.